Tuesday, February 15, 2011

Bolehkah untuk menghimpun emas ?

Ada sesiapa yang tidak suka kepada emas ?? Zaman sekarang, emas yang diharamkan kepada lelaki, tetapi kaum lelakilah yang selalunya berlebih-lebihan dalam hal ini.

Sekarang ini, berbagai cara boleh didapat untuk mengumpul emas. Ada melalui belian di akaun emas. Seperti akaun Mayban Gold atau Public Gold. Yang dengar kedua-dua cara ini hanya emas atas kertas sahaja. Emas sebenarnya tidak wujud.

Ada juga yang membeli bullion atau jongkong emas yang beratnya sekitar 100gm. Ada juga yang membeli dinar emas. Walau apa pun cara pembelian emas itu, Ianya adalah dengan tujuan untuk mengumpul emas dengan harapan harga emas akan melambung naik pada masa hadapan.

Apakah hukumnya dalam Islam ???

Allah telah berfirman dalam surah At-Taubah 9:34-35, Mafhumnya "Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya banyak di antara pendita-pendita dan ahli-ahli agama (Yahudi dan Nasrani) memakan harta orang ramai dengan cara yang salah, dan mereka menghalangi (manusia) dari jalan Allah (agama Islam). Dan (ingatlah) orang-orang yang menyimpan emas dan perak serta tidak membelanjakannya pada jalan Allah, maka khabarkanlah kepada mereka dengan (balasan) azab seksa yang tidak terperi sakitnya. (Iaitu) pada hari dibakar emas perak (dan harta benda) itu dalam neraka jahanam, lalu diselar dengannya dahi mereka, dan rusuk mereka, serta belakang mereka (sambil dikatakan kepada mereka): "Inilah apa yang telah kamu simpan untuk diri kamu sendiri, oleh itu rasalah (azab dari) apa yang kamu simpan itu."


Jadi persoalan disini adalah, adakah dibenarkan untuk menghimpun emas untuk tujuan menunggu sehingga harganya naik lalu dijual ?

Adalah difahamkan menyimpan emas seperti dalam ayat diatas adalah bermaksud, menghimpunkan emas tanpa tujuan tertentu (hajat). Iaitu menyimpan agar emas itu tidak beredar dipasaran atau menyimpan untuk membuat profit taking iaitu menunggu sehingga harganya naik kemudian dijual.

Akan tetapi jika menyimpan untuk satu tujuan tertentu adalah tidak mengapa. Sebagai contoh untuk membina rumah, menghimpun modal untuk meniaga ataupon untuk tujuan pergi haji ini bukanlah menghimpun sebaliknya dianggap sebagai menabung.

Ini boleh dilihat didalam beberapa hadis, antaranya :

"…Rasulullah saw pernah membeli kurma dari Bani Nadhir dan menyimpannya untuk perbekalan setahun buat keluarga…" (Hadis riwayat Bukhari);

"Simpanlah sebagian dari hartamu untuk kebaikan masa depan kamu, karena itu jauh lebih baik bagimu." (Hadis riwayat Bukhari).


Wallahualam.


Monday, February 7, 2011

Dulu pernah cerita pasal kelapa

Pada tahun 2008 saya pernah menyiarkan artikal dari pejabat pertanian manjung perak. Lihat sini.

Pada ketika itu, tidak terfikir pon bahawa harga buah kelapa (bukan kelapa sawit) akan meningkat sehingga RM1.80 sebiji, dan harga santan boleh mencecah RM5.00 sekilo. Seorang sahabat sahabat memberitahu semalam, bahawa ditempatnya harga sekilo santan mencecah sehingga RM9.00.

Ada yang mengatakan ini adalah kerana kebanyakan pekebun sekarang sudah menukar tanaman mereka kepada kelapa sawit. Ini menyebabkan bekalan kelapa semakin kurang dipasaran. Seorang sahabat yang lain ada bercerita, bagaimana suatu waktu dulu, di Bagan Datoh amat terkenal dengan kebun kelapa dan kopra (sampai sekarang saya tak tau apa itu kopra). Tetapi sekarang, kalau pergi ke Bagan Datoh, hanya yang ada kelapa sawit sahaja. Saudara kepada sahabat saya itu juga berasal dari pekebun kelapa, tetapi telah menukarkan kebunnya menjadi kebun kelapa sawit beberapa tahun yang lalu. Ini kerana dikatakan pada masa itu harga kelapa sawit agak tinggi berbanding kelapa.

Teringat sewaktu kecil saya dahulu, apabila kekedai untuk membeli kelapa parut, harganya hanya dalam RM0.30 ke RM0.40 sahaja sebiji. Sekarang saya tak tau, dipasar-pasar biasanya peniaga terus menjual santan sahaja. Semakin ramai orang yang malas untuk meramas kelapa parut agaknya.

Saya sendiri kadang-kadang hanya menggunakan santan kotak, konon untuk mengurangkan kolestrol dalam makanan.

Cargo Bridge

Amazon Ads

Currency Converter